Just Share Pengalaman Medis Ane :)

Posted: September 28, 2012 in Berita, Ceritaku, Kesehatan, Healthy, News
Tags: , , ,

Selasa 25 September 2012. Ini kali pertama saya menginjakkan kaki di Poli Mata RSU Provinsi. Ditemani oleh 3 orang kawan sekaligus pengawal pribadi, Amin, Cahya dan IksanπŸ™‚
Masuk ke Poli Mata untuk bertanya bagaimana cara melakukan pemeriksaan, nanya suster-susternya yang masih muda (sengaja), ane diminta ngambil nomor antrian dulu di ruangan dekat Apotek Pelengkap RSU Provinsi.
Jaraknya sekitar 50 m dari Poli Mata. Kemudian ane kesana buat ngambil nomor. Setelah sebelumnya diminta ngisi biodata pada secarik kertas, akhirnya ane dikasih Buku Rekam Catatan Medik dan Kartu warna putih; judulnya Kartu Pasien.
Tadaaa.. Akhirnya ane kembali ke Poli Mata dengan menyerahkan buku sama Kartu Pasien. Diminta nunggu sebentar karena sebelumnya udah banyak pasien yang ngantri disitu.. Jadilah kami, 4 pemuda tampan menunggu dengan sabar di ruang terbuka yang sudah sediakan lengkap dengan kursi tunggu dari pihak rumah sakit. Sambil memandang-mandang kiri kanan, atas bawah mungkin saja ada yang bisa dipandang hehehe..πŸ˜‰
Sambil menunggu, ane coba masuk ke ruang Poli Saraf yang kebetulan bersampingan dengan ruang Poli Mata dan kebetulannya lagi, tante ane adalah pemeriksa di Poli Saraf. Pertama nengokin kepala ke ruang Poli Saraf (dengan sengaja tentunya).
Yess, ane dilihat dan tanpa dikomando (Polisi kaleee..) tante ane langsung keluar begitu melihat wajah cakep sang ponakan..
Setelah menjelaskan sedikit maksud, tujuan dan manfaat kedatangan ane kesitu, sekali lagi tanpa komando tante ane langsung masuk ke ruang Poli Mata, entah untuk ngomongin apa. Beberapa menit kemudian dari luar ruangan ane dengar suara tante ane bilang gini.. “Itu ponakan saya ya, dia mau periksa mata, katanya pandangannya agak kabur..” Ujung-ujungnya ane tau nih, pasti biar antrian ane dipercepat (itu nepotisme bukan ya? hehehe..)
Kemudian ane kembali nunggu bareng teman-teman.. Setelah 15 menit nama ane blon juga dipanggil, ane inisiatif nanya susternya (sepertinya sih masih anak magang dari sekolah perawat gitu) “Mbak, pasien atas nama Ramadhan masih lama ya??” Susternya jawab “Iya mas kan mesti ngantri..” Ane bilang lagi “Oke deh mbak, kalo gitu saya ke BPD dulu yak” Suster : “Iya mas silahkan..”
Sebelumnya emang ane dapet tugas dari kantor buat ngatarin surat ke BPD (Bank Pembangunan Daerah), tapi bukan kurir lho hehe..
Sejurus kemudian ane dan Cahya starter motor trus langsung kebut ke BPD yang jaraknya kira2 1,5 km dari RSU. Sampai di BPD, ane ma cahya langsung naik ke lantai 2 buat ke Bagian Treasury. Ane cari staff yang bisa dititipin surat, baru ngomong sebentar sama cewek yang mo dititipin surat, eh udah ada telfon dari Amin katanya nama ane udah dipanggil ama si suster.. So, setelah minta tanda terima surat, kita berdua langsung kebut lagi kembali ke RS. Begitu sampai ane langsung masuk
dalam ruangan untuk konfirmasi, ternyata benar nama ane udah dipanggil-panggil sedari tadi, mereka juga udah keliling nyari-nyari gue (dari roman muka mereka, ane tahu sepertinya mereka takut sama tante gue hihihi.. tante gue emang sedikit galak dan tegas). Jadilah ane masuk ke ruangan, diminta duduk dulu karena di dalam ngantri juga ternyata..
Ada nenek-nenek yang lagi tes mata, jujur ini pertama kali gue lihat orang lagi tes mata dan juga pertama kali mata gue akan dites pake kacamata yang lensanya bisa diganti-ganti..
Jreeeengg.. tiba giliran ane untuk dites, dikasih pake kaca mata yang lensanya bisa diganti-ganti.. Sekitar 10 menit tesnya kelar dan gue diminta nunggu untuk ketemu ama dokternya. Giliran gue masuk ketemu dokternya, oh ya nama dokternya dr. Stella Maris.
Masih kelihatan kecantikannya meski umurnya sudah sekitar 40an lebih menurut gue.
Dokternya bilang gini, “jarak pandang mata kanan kamu sisa 6 meter doang, sedikit lagi kamu buta!” waduh dok..
Dokter :”Sudah berapa lama seperti ini??”
Ane :” Saya udah rasa kabur sejak SMA dok..”
Dokter :”Sejak SMA dan ini baru pertama kali periksa???”
Ane :”Iya dok..”
Dokter “Jangan main-main sama mata ya, mata itu jendela dunia lho.. ini harusnya segera diperiksakan begitu kamu rasa ada yang salah dengan penglihatanmu”
Jadilah ane diam seperti kucing disiram air.. Ya emang ane yang salah sih..
Ternyata gue divonis atropi, gue gak tau sama sekali atropi itu apa.. dan yang bodohnya lagi gue lupa nanya dokter atropi itu apa..
Alhasil gue mesti ngandalin om Google lagiπŸ˜€
Nah karena ane belum nanya dokternya langsung atropi seperti apa yang saya alami, maka tulisan saya berhenti disini dulu. Tanggal 9 Oktober nanti ane diminta buat kontrol lagi setelah pengobatan. Untuk saat ini ane dikasih 2 jenis obat, yang pertama Augentonic,
cara pakainya ditetesi di mata sebanyak 1 tetes pada masing-masing mata repetisi sebanyak 3 kali dalam 1 hari. Obat ini bila sudah terbuka maka hanya akan bertahan selama 1×24 jam. Kalau sudah lebih dari 24 jam maka harus buka botol obat yang baru. Yang kedua obat racikan ane gak tau namanya apa, nanti kalo ketemu dokternya ane tanya dulu ya..
Oh ya dari hasil googling ane tahu bahwa Atropi secara umum adalah pengecilan otot dikarenakan otot tersebut tidak dipakai dalam waktu yang lama. Misal kalo ada orang sakit trus tidak bisa jalan atau berbaring terus-menerus maka otot-otot kaki atau betisnya akan mengalami atropi atau pengecilan.
Nah kalau pada mata biasanya dinamakan Atropi/Atrofi Saraf Optikus adalah kondisi medis yang ditandai denga berkurangnya lapang pandang dan ketidakmampuan melihat secara jelas, penyebabnya bervariasi tapi umumnya disebabkan ketidakcukupan suplai darah. Untuk lebih jelasnya
nanti ane tanya dokternya langsung yah.. Cukup sekian untuk saat ini, selain berdoa sama Sang Pemberi Kehidupan, ane mohon doanya juga yah semoga penyakit ini bisa dan lekas sembuh..

“Hasbunallahi wa ni’ma wakiil.. Ni’mal maula wa ni’mal nasiir”

“La haula walaa quwwata illabillahil aziim”

πŸ™‚ Wassalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s